Besok, apalagi ?!

 

A. Dwi Rusmianto

Raung senapan di utara dibungkam
Teriakan gelombang pasang
Sisakan puing untuk memupuk
Ladang hijau lima jari

Suara bising menggoyang pantat bulat
Reda setelah pria berjanggut  redam
Dengan firman,
Diantara ribuan pasang mata yang sibuk mencari pria berkolor saja
Yang menjadi incaran penjaga malam

Tangis bocah terkapar
Sekarat menunggu mati
Dalam darahnya AI mengalir, menari,
Dikejutkan teriakan kuta yang kedua

Lalu kontroversi republik 1
Dibidik pucuk bedil
Setelah orang gila bermerk teroris
Kembali bernyanyi dengan irama
Instrumen soda api dan Trinitro Natrium Taulena
Seakan menidurkan puncak bintang

Itu ada setelah sebelumnya
Izrail panen nyawa dengan alasan Flu Babi

Sementara di kota apel sana,
Pria berbaju besi pesta pantat
Dalam gedung yang mereka namakan DPR
Di sisa riwayat kerjanya

Padahal tempo hari
Ruang sidang menjadi medan perang mulut.

Di ujung tiang
Ribuan suara tak henti
Mengutuk situasi


Tasikmalaya, Agustus 2009

Post Serupa

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on google
Google+
Share on telegram
Telegram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *