Bukan Ajang Balas Dendam!

ImageKEKERASAN bisa saja terjadi di eskul sekolah. Jangan sampai deh bikin orangtua siswa dan warga sekolah menjadi resah. “Kekerasan di sekolah tak seharusnya terjadi,” kata Erlan Suwarlan, S.Ip, dosen Pengantar Ilmu Sosial dan Pemerintahan di STISIP Tasikmalaya. Ia memandang merekrut anggota suatu organisasi tidak mesti disertai dengan kekerasan, apa pun motifnya.

“Ada kecenderungan, kekerasan itu dipicu perasaan dendam. Maksudnya, boleh jadi bagus, yakni untuk menguji mental,” ujarnya lagi. Tapi kalau kebablasan? bisa timbul masalah, kan? Alumni SMAN 5, Teguh Arifianto juga berpandangan senada. Ia lebih menekankan pada sekolah untuk pembinaan eskul sangat penting. “Para pembina sebaiknya memberikan pemahaman pada anak didiknya dengan cara persuasif,” katanya.

 

Jika langkah itu tidak dilakukan bisa terjadi kemungkinan buruk. Ironis, eskul yang mustinya menjadi wadah pengembangan potensi pelajar, kok dimanfaatkan untuk ajang balas dendam senior terhadap junior, dengan dalih melatih mental. Akankah terus berlanjut dan mendarah daging?

Post Serupa

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on google
Google+
Share on telegram
Telegram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *