Coretan edisi 26 Juni 2010, Afrilia Utami

/1/

Seribu hari aku membingkai
Gundah Gulana yang kerap lalai
Mengambang pada detik ketiak 
yang Kental dan hambar serupa dahak-dahak

/2/

3726 Menit melumat danau bibir
Bibir-bibir tiada tepi hulu arus mengalir
diantara Bianglala riang memutar liar
Basahan merenung di sudut sokong kamar

/3/

Sembilan Bulan wanita itu mengandung
Nurani yang berasal dari dalamnya nafsu menyelendang
Sayang, Terbunuh oleh api yang melengking
Hingga jasad ronta kelana mengering

/4/

Dua Ribu Sepuluh langkah meratap hilang
Dua Ribu Sepuluh genggam hanya menoreh bayang
Dua Ribu Sepuluh Tatap menjari melukis siluet mati melayang
Dua Ribu Sepuluh Sentuh panas membakar dingin baraArang

RuangCoret, 26 Juni 2010
: 15.35 WIB
Afrilia Utami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *