Forum Komunikasi Oi Tasikmalaya

Laporan temen WABI (via Murty)

Saya baru aja pulang dari keliling wilayah2 yang kena titik2 gempa .. to the point aja, ada beberapa hal yang kudu diperhatiin:
1. Banyak korban yang sudah kelaparan tidak ada makanan, rumah sudah rata dgn tanah, tapi bantuan ga kunjung tiba..sementara tak jauh disitu begitu banyak posko2 yang bergelimang makanan, selimut, dsb.. gimana sih pendistribusiannya???? atawa mau ditumpuk terus babanda???
2. Birokrasi yang bukannya mempermudah (dgn adanya posko2 tsb) malah jadi kaya dipersulit dgn alasan ini itu…haha..jadi ingat pas tsunami pangandaran ada aturan korban dateng ke posko mau minta makanan malah ditanya KTP atau KK nya dulu..jangankan KTP…rumah aja udah hilang!!!!
3. Distribusi tidak merata..yang saya heran, saya yang baru dateng aja bisa cari tau warga mana yang di pelosok yang kena parah (dan ternyata blm mendapat bantuan apa2), lah ini orang2 yang berjubel di posko2 dari awal tuh selama ini ngapain aja???
4. Daerah yang parah jadi malah kaya “wisata bencana”, banyak mobil2 mewah atawa ya ga mewah juga pokonya mobil bagus lah.. yang cuma numpang lewat, poto2an menjadikan korban sebagai objek (baik bangunan atawa orangnya, ditanya aja kagak, apalagi ngasi sesuatu). Apa ga mikirin gimana perasaan yang ketimpa bencana???
5. Puing2 bertebaran, aparat belum ada yang beresin..
6. Ampun paralun bukannya apa2, banyak sekali orang2 yang “hayang kapilem” saja, tapi ngebantunya haduuuh..contohnya, kemaren saya liat iring2an (pake polisi segala dikawalnya) ada kali 10 mobil bagus2, isinya bapa2 n ema2nya, plus mobil bak yang isinya cuma bawa mie instan setengah bak, tapi yang mengiringinya siga aya hajat wae..
7. Ntah kenapa banyak sekali mobil2 double cab ford baru polisi berseliweran di daerah selatan (kayanya dibagiin tiap polres kah??) tapi nothing to do tea..tapi sirine dibunyiin (pernah bahkan di tengah kampung ujug2 nyalain sirine, buat apaaa???show of force???)
8. Salut pisan banyak warga yang kena bencana tapi dibilang mampu2 amat juga engga, tapi dengan sukarela mereka memasak (pake kocek sendiri) yang lalu dibagikan ke para korban (padahal rumah mereka juga kena)
9. Harus mulai dipikirkan sampai kapan tenda2 ini berdiri? kapan dana bantuan diberikan?? soalnya lama kelamaan juga tidak mendidik, karena mengandalkan barang pintaan
10. hmmm..udah dulu ah..masih banyak sih, tapi ntar diredam dulu..masih hot soalnya baru aja pulang..hehehe…

*****

Ada pun laporan dari Tasikmalaya sendiri :
1. Tanggal 4 September 2009, kita coba menyalurkan bahan makanan ke daerah Awiluar.
2. Tangal 5 September 2009, mendirikan 2 tenda pengungsian di 2 tempat yang berbeda. Awiluar dan Siukabakti.

Ada pun Tim di lapangan :
1. OCC (Oi Tasikmalaya dan Oi Parigi)
2. Tears ( Rumah Sakit Bethel Jakarta. Maaf kalau salah penulisan)
3. VFC (Vespa Freedom Club Tasikmalaya)

Ada pun beberapa laporan dari temen yang lain yang masih di lapangan dan belum sempet di masukan disini.

kami sangat memohon bantuan dari anda-anda semua untuk ikut membantu meringankan beban korban gempa di Tasikmalaya.

Atas perhatian dan bantuannya, kami ucapkan terima kasih.

Oi Bersatulah!!!!


Post Serupa

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on google
Google+
Share on telegram
Telegram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *