Rezeki DI Saku Jaket

REZEKI DI SAKU JAKET

Sial banget malam ini. Baru inget kalo aku belum minta uang bulanan sama Ortu, plus minta uang buat beli tiket boyband semesh. besok adalah batas waktu untuk penjualan tiket Boyband Semesh di sekolah ku ! Yaelah, kenapa ampe gak inget segala sih ! padahal kan, kapan lagi coba semesh bakalan dateng ke Kotaku? Nasib, nasib. Gini nih jadi anak kost kebanyakan susah nya kalo dalam masalah duit. Galau deh jadinya.
Aha !, apa aku minjem duit aja kali ya sama Linlin? Dia kan orang Cina tuh, pasti banyak duit nya. Ah iya bener ! aku samperin aja sekarang juga. Kamar Linlin ga jauh dari kamarku, hanya terpisah oleh 3 kamar saja. Tapi Sebelum aku ke kamar Linlin aku sms dia dulu, buat mastiin kalo, dia udah tidur atau belum. Dan Alhamdulillah, si Linlin ternyata belum tidur. Buru buru, aku nyari sendal capit.
buat apa? Ya buat di pake lah, masa ke kamar kost orang lain sambil nyeker? ckckck.
Aku ketuk pintu kamarnya sambil mengucap Bissmillah, berharap Linlin bisa minjemin duitnya. “krek,krek . . krek,krek” suara kunci terbuka. Dan “grek” Pintunya terbuka. Oooh mata sipit yang menyeramkan. Eh maaf , mata sipit yang menakjubkan, dalam hati.
“ eh kamu rin, cepet banget” sambutnya dingin.
“hehe, ya pasti cepet dong Lin, kan deket” sambil cengengesan dikit.
“yaudah, kamu mau ngapain nyamperin aku?” tanya Linlin,
“ Aku mau minta tolong sama kamu Lin.” Jawabku.
“ oh yaudah, ayo masuk” Linlin akhirnya memperbolehkan aku masuk, lalu aku dipersilahkan duduk di kursi sofa kecilnya, dan Linlin duduk di kasur minimalisnya, yang jaraknya gak jauh dari sofa yang ku duduki.
“ Oke, jadi kamu mau minta tolong apa?” tanya Linlin,
“ Gini loh, hemm, anu Lin “ aku tergagap.
“anu apa?” Linlin penasaran,
“ Anu Lin, aku mau minjem duit dong. Aku lagi butuh banget Lin “, aku memohon.
“ oh emang buat apa? “ tanya nya lagi.
“ buat beli tiket nonton boyband semesh Lin, harganya 200 ribu. Besok batas penjualan tiketnya, aku pengen banget nonton Lin, Pleaaase bantu akuu” jawab ku sambil memohon, dan kali ini cara memohonnya lebih lebay dari sebelumnya.
“ Apa?! DUA RATUS RIBU?” Linlin kaget dan aku manggut-manggut, “ Aduuh, aku gapunya duit segitu gedenya, Rin. Maklum rin, tanggal tua”
“Yaaah, sama dong, aku juga belum dapet uang bulanan dari Ortu “ kecewa.

“Yaelah, si Linlin pelit amat sih. Masa sih dia gak punya duit, dia kan orang Cina “ gumamku dalam hati.
“Eh Rin, sorry ya. Aku bener-bener lagi kagak punya uang. Jadi jangan kau pikir,kalo aku orang Cina, aku banyak duitnya. Karena asalkan kamu tau, aku masuk ke golongan Cina Miskin, Rin” .
hah? waduuuh??? .
“ah, hehe. iya Linlin, aku tidak berfikiran seperti itu kok”. Aku berbohong. “ Aku ngerti Lin, sekarang kan lagi tanggal tua, jadi yah gapapa kok. Hemm Ya udah aku balik lagi ya Lin, maaf udah ganggu malem-malem gini “
“sekali lagi sorry ya Rin”
“ Iya gapapa kok Lin” Padahal dalam hati yang terdalam, aku sangat KECEWA !
Oke, mungkin ini bukan rezeki ku, dan mungkin aku belum di beri kesempatan untuk menonton boyband ke sukaan ku. Kecewa, sungguh kecewa. . .
Besoknya, cuaca pagi saat itu tak secerah pagi biasanya, dingin sekali ! sama dengan suasana hatiku saat ini ! (Alah). seperti biasanya pagiku Dimulai dari shalat Shubuh, lalu menyetrika seragam sekolah, mempersiapkan buku pelajaran, mandi dan sarapan. Sebelum aku berangkat, aku mencari-cari jaket yang jarang aku cuci dan jarang aku pakai semenjak Lebaran kemarin. Jaket ku yang jarang di cuci itu, tak terlalu tebal. Namun cukup lah untuk menghangatkan tubuhku ini. Jaket ku mempunyai 2 saku, terdapat di kanan dan kiri tangan ku.
Ku sambut udara pagi yang dingin itu dengan perasaan yang sungguh kecewa. Rasanya aku tak ingin pergi ke sekolah. Takutnya aku jadi malah lebih kecewa melihat teman-teman ku yang lain, berlomba-lomba untuk mendapatkan tiket nonton Boyband Semesh. Hufftthh, tak ada gairah sama sekali.
Aku berangkat ke sekolah jalan kaki. Karena tempat kost-an ku tak jauh dari sekolah. Brrr dingin sekali udaranya, sampai-sampai tangan ku jadi dingin. Tak kuat ku menahan rasa dingin, lalu ku masukkan kedua tanganku ke saku Jaket.
Saat aku memasukkan tanganku, aku meraba-raba, seperti ada sesuatu di dalam saku ku. Da itu rasanya seperti kertas yang tergulung-gulung, lalu aku keluarkan benda itu ternyata adalah UANG! Senilai LIMA RATUS RIBU !! tapi aku bingung, kok bisa ya ada uang lima ratus ribu di saku jaketku? Hmmm . . .
Oh iya ! aku baru sadar sekarang ! pantas saja, saat lebaran kemarin, aku mengira uang THR ku hilang. Eh ternyata terselip di saku Jaket. Terima Kasih Ya Allah, ternyata kau mempunyai rencana lain yang sungguh luar biasa saat aku menyangka uang THR Pada lebaran kemarin hilang. Terima Kasih Ya Allah.
Ah Senangnya.

Post Serupa

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on google
Google+
Share on telegram
Telegram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *